Begini Cara BPCB DIY Merawat dan Membersihkan Bangunan Candi

Untuk mencegah kerusakan pada candi, maka diperlukan sejumlah perawatan khusus, salah satunya adalah pembersihan mekanis kering.

Penulis: Santo Ari
Editor: Santo Ari
Dok.BPCB DIY.2021
Pembersihan mekanis kering dengan sapu ijuk bagian kala Candi Brahma 

TRIBUNJOGJAWIKI.COM, SLEMAN - Balai Pelestarian Cagar Budaya Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (BPCB DIY) secara rutin membersihkan candi-candi yang dikelolanya.

Pada tanggal 9 – 22 Februari 2021, Tim Juru Pelihara dari BPCB DIY melakukan pembersihan pada seluruh bangunan candi dan struktur yang berada di Kompleks Candi Prambanan.

Dilansir dari laman BPCB DIY, candi-candi yang dibersihkan antara lain Candi Siwa, Candi Brahma, Candi Wisnu, tiga buah Candi Wahana, dua buah Candi Apit, lima buah Candi Perwara yang telah dipugar, dan gapura pagar di Halaman I.

Tim Juru Pelihara memanjat candi-candi yang menjulang dengan berbekal alat panjat yang memenuhi standar keamanan.

Perawatan candi ini diperlukan lantaran bangunan candi yang berusia ratusan bahkan ribuan tahun telah berinteraksi dengan berbagai kondisi alam seperti perubahan cuaca dan suhu, serta pergantian musim.

Dua musim yang ada di negara Indonesia, yaitu musim hujan dan musim kemarau dapat memengaruhi tingkat kelembapan lingkungan.

Tinggi dan rendahnya kelembapan lingkungan berdampak pada batuan penyusun candi.

Kelembapan lingkungan menjadi faktor penentu pertumbuhan tanaman herba seperti rumput dan tanaman tingkat tinggi lainnya, serta mikroorganisme (umumnya lichen atau jamur kerak dan moss atau lumut) pada bangunan candi.

Tanaman herba dan mikroorganisme ini jika tidak dibersihkan dapat merusak batu-batu penyusun candi.

Untuk mencegah kerusakan pada candi, maka diperlukan sejumlah perawatan khusus, salah satunya adalah pembersihan mekanis kering.

Pembersihan mekanis kering bertujuan menghilangkan tumbuhan herba dan mikroorganisme pada batuan candi.

Alat pembersih yang digunakan terdiri dari sikat ijuk, solet bambu, keranjang sampah, dan sapu lidi.(*)

Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved