Gojek Xcelerate Latih 11 Startup dengan Model Bisnis Direct-to-Consumer

Ini menjadi program alselerator Gojek periode keempat dengan sebelas peserta startup anak bangsa.

Gojek Xcelerate Latih 11 Startup dengan Model Bisnis Direct-to-Consumer
Gojek Indonesia
Gojek Xcelerate melatih 11 startup anak bangsa dengan model bisnis Direct to Consumers. 

TRIBUNJOGJAWIKI.COM - Membantu startup Indonesia melewati tantangan bisnis di masa pandemi, aplikasi on-demand Indonesia,

Gojek melalui program akselerator startupnya, Gojek Xcelerate angkatan ke-empat melatih 11 startup anak bangsa di bidang direct-to-consumer atau strategi di mana brand menjual langsung ke konsumen.

Startup terpilih diberi pelatihan dalam kreativitas dan inovasi agar dapat menyesuaikan bisnis dengan cepat sesuai perilaku konsumen yang berubah selama pandemi.

Sebagai wujud komitmen mengembangkan industri startup Indonesia, Gojek Xcelerate dihadirkan sebagai wadah berbagi ilmu mengenai bagaimana Gojek dapat menjadi decacorn pertama Indonesia.

Pertama kali diluncurkan pada September 2019, Gojek Xcelerate membina 35 startup terbaik asal Indonesia dan Asia Pasifik melalui pelatihan bersama partner global lainnya, yaitu Digitaraya, McKinsey & Co, UBS Bank, dan Google Developers Launchpad.

Angkatan pertama Gojek Xcelerate berfokus pada “Machine Learning” dan telah meluluskan 5 startup tanah air, angkatan kedua “Women Founders” telah meluluskan 10 startup asal Asia Pasifik yang dipimpin oleh perempuan, sedangkan angkatan ketiga “Daily Consumer Innovation” juga telah meluluskan 9 startup tanah air.

Kini, angkatan keempat Gojek Xcelerate melatih 11 startup Indonesia yang berfokus pada model bisnis direct-to-consumer.

Head of Groceries Gojek, Tarun Agarwal memaparkan di tengah situasi yang dinamis ini, penerapan model bisnis direct-to-consumer menjadi efektif karena membantu startup berinteraksi langsung dengan pengguna yang kini lebih banyak menghabiskan waktu secara online.

Startup juga dapat memperoleh data dan umpan balik dengan cepat sehingga dapat lebih menyesuaikan produk seiring perubahan di pasar.

Penerapan model bisnis direct-to-consumer sendiri terbukti membawa perusahaan karya anak bangsa Gojek ke status decacorn sekaligus menjadikannya lebih resilien selama pandemi.

Balai Pengembangan (BP) Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan Pendidikan Masyarakat (Dikmas) DIY

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Wahyu Setya Nugraha
Editor: Nur Afitria Cika Handayani
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved